Surat Pembaca

Untuk Menjadi Pemimpin Hebat, Pimpinlah Diri Sendiri Dahulu

Jangan lupa join Telegram, Instagram dan Facebook kami bagi mendapatkan berita terkini

Saudara Pengarang,

Sebilangan besar mereka yang diberi peluang untuk berada di kedudukan atas bermula dengan niat baik, tetapi mereka kemudiannya menjadi hancur kerana tuntutan dan faedah yang diperolehi dari kedudukan yang diberikan.

Sekiranya anda ingin lebih berjaya, luangkan sedikit masa dan tenaga untuk melihat akan kepimpinan diri.

“Menjadi pemimpin adalah seperti menjadi ibu bapa,” kata Lars Sudmann, bekas eksekutif korporat, dalam TEDxUCLouvain Talk.

Sebelumnya, kita mempunyai penglihatan indah tentang bagaimana kita akan melakukannya, betapa luar biasa kita akan menjadikannya, dan bagaimana kita akan menghindari kesilapan yang kita lihat yang dilakukan oleh orang lain.

Tetapi apabila tiba giliran kita untuk mengambil peranan, kita dapati kenyataan itu tidak sesuai dengan harapan atau imaginasi kita.

Sesiapa sahaja akan percaya bahawa dia akan mampu membawa peranan kepemimpinan pertamanya.

Biasanya, perkara pertama adalah mengadakan perjumpaan dengan kakitangan utama yang pertama, tetapi apabila seorang pekerja mengemukakan soalan mengenai kaedah e-mel organisasi, prosiding dan cara pengawalan terhadap mereka, ia kemudiannya terus menjadi hancur.

Setelah beberapa bulan, kebanyakan pemimpin menyedari bahawa mereka sebenarnya berjuang melawan faktor-faktor tertentu yang membuat semua pemimpin tidak bertambah baik.

Seperti kebanyakan orang di dunia kerjaya, para pemimpin mempunyai terlalu banyak urusan pekerjaan dan tidak mempunyai cukup masa untuk melakukannya; terdesak untuk kelihatan berkesan, mereka berlumba-lumba seperti ayam tanpa kepala dan tidak memikirkan keutamaan dan strategi mereka dengan jelas; dan berada dalam kedudukan berkuasa menyebabkan mereka menganggap bahawa orang-orang di bawah mereka akan menangani banyak masalah.

Salah satu jalan penyelesaian yang berpotensi untuk “masalah kepemimpinan klasik” ini boleh dilihat dalam kisah Marcus Aurelius, maharaja Rom dan ahli falsafah Stoic.

Daripada menghabiskan waktu untuk berusaha belajar untuk mengumpulkan dan membimbing orang lain, Marcus Aurelius memusatkan sejumlah tenaganya yang mengejutkan untuk menguasai kepemimpinan diri.

Kita juga boleh mengkaji satu petikan instruksional dari Dee Hock, pengasas kad kredit Visa: “Sekiranya anda ingin memimpin, melaburlah sekurang-kurangnya 40 peratus masa anda menguruskan diri sendiri.”

Orientasi ini sangat membantu – pertama, sebagai pemimpin dan sebagai seseorang yang membantu pemimpin lain berjaya yang merangkumi kepemimpinan diri.

Ketahuilah kekurangan anda.

Mana-mana pemimpin perlu mengetahui sikap berat sebelah, kecenderungan dan kelemahan mereka.

Maklumat ini penting untuk dimiliki oleh seorang atasan, tetapi tidak selalu mudah bagi mereka untuk menerima maklum balas seperti itu dari rakan sekerja dan anak buah mereka.

Walaupun mereka diberitahu bahawa mereka tidak akan menghadapi hukuman atas komen mereka, masih ramai yang sukar untuk memberikan kritikan yang tulen.

Sebagai gantinya, cubalah apa yang disebut oleh Sudmann sebagai “penilaian kendiri sifat watak.”

Fikirkan seseorang yang pernah bekerjasama dengan anda yang menurut pendapat anda atau rakan sekerja yang dipercayai adalah pemimpin atau bos yang tidak baik.

Apakah perkara-perkara yang mereka lakukan yang menyebabkan penilaian negatif terhadap mereka?

Seterusnya, tanyakan pada diri sendiri: Adakah anda berkongsi tingkah laku tersebut? Kemudian, berikan skor 1 hingga 5 kepada diri sendiri (1 kerana anda tidak benar-benar berkongsi tingkah laku kepada 5 kerana anda membaginya hingga tahap ke-9).

Mungkin anda mempunyai pemimpin yang sering menyembunyikan maklumat penting dari pekerjanya, yang menyukarkan semua orang di bawahnya untuk melakukan pekerjaan mereka.

Atau, mungkin anda mempunyai pengurus mikro? Tidak berhati perut?

Seseorang yang gemar ‘pilih kasih’ dan membiarkan semua orang mengetahuinya?

Anda mungkin juga berpengalaman bersama pemimpin yang tindakannya kurang dramatik atau mengerikan tetapi tetap merugikan.

Mungkin mereka juga komunikator yang tidak jelas? Atau mereka selalu memberitahu anda bahawa mereka akan menghubungi anda “kemudian” tetapi “kemudian” yang entah bagaimana tidak pernah sampai?

Jangan terkejut jika beberapa tingkah laku mereka memberi kesan kepada anda. “Apa yang kita anggap buruk pada orang lain sering kali bergema dengan diri kita sendiri”.

Setelah anda mengenal pasti bidang penambahbaikan anda, buatlah rancangan bagaimana anda akan mengatasinya. Cuba buat pemeriksaan sifat watak setiap bulan.

Anda juga digalakkan untuk bermunasabah secara harian.

Setiap hari, luangkan masa 5-10 minit untuk memikirkan cabaran yang baru anda hadapi dan yang akan anda hadapi.

Walaupun Marcus Aurelius gemar merenung diri pada waktu malam, kita boleh melakukan ini sambil minum kopi pagi.

Soalan-soalan yang harus diajukan merangkumi: “Bagaimana kepimpinan saya semalam? Bagaimana pemimpin yang ingin saya hadapi menghadapi cabaran yang saya hadapi? Bagaimana dengan cabaran saya hari ini? Apa yang boleh saya lakukan secara berbeza? ”

Tuliskan fikiran anda supaya anda dapat merujuknya kembali dan belajar darinya.

Kawal dan selaras perasaan anda dengan bijak

Tidak kira seberapa banyak persiapan dan renungan yang anda buat, akan ada pekerja, rakan sekerja, pelanggan dan rakan sekerja yang marah, kecewa atau mengganggu anda.

Akan ada “semua momen yang anda hadapi sebagai pemimpin ketika anda berfikir,”

Di sinilah amalan “menyusun semula” perlu diambil kira. Ketika anda melakukan ‘renungan’ “berhenti dan tanyakan pada diri sendiri … pada skala 1 hingga 10, betapa pentingnya masalah ini sekarang?”

Anda harus terlibat dengan 9 dan 10 dengan segera, tetapi anda akan dapati bahawa banyak perkara yang menghancurkan ketenangan anda akan menjadi kurang penting.

Dengan 6 atau lebih rendah, maafkan diri anda secara fizikal (“Saya perlu berehat sebentar; segera kembali”) atau secara kiasan (“Biarkan saya luangkan waktu sebentar untuk membahas apa yang anda katakan”).

Kemudian, luangkan masa untuk berfikir: “Bagaimana pemimpin yang saya cita-citakan dapat menangani situasi ini?” Jawapannya akan sampai kepada anda.

Azizi Ahmad adalah pembaca Samudera.my

*Ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pandangan Samudera.my*

Leave a Reply

Back to top button