Surat Pembaca

Proksi Lemah Pembelajaran Berkesan

Jangan lupa join Telegram, Instagram dan Facebook kami bagi mendapatkan berita terkini

Saudara Pengarang,

Pernahkah kita berfikir bahawa salah satu petunjuk proksi lemah bagi pembelajaran berkesan adalah penglibatan murid.

Namun, ia adalah istilah yang selalu digunakan oleh pemimpin sekolah (dan beberapa penyelidik) sebagai salah satu ukuran kualiti yang paling penting.

Banyak perkara yang secara tradisional kita kaitkan mengenai guru yang berkesan mungkin tidak menunjukkan bahawa pelajar mempelajari sesuatu.

Profesor Rob Coe (Universiti Durham) dalam ceramah beliau bertajuk ‘From Evidence to Great Teaching’ mengulangi tuntutan ini.

Berdasarkan senarai semak Coe, berapa banyak pelajaran yang “berjaya” telah dapat dilaksanakan.

Adaptasi dari slaid Prof. Rob Coe From Evidence to Great Teaching ASCL 20 Mar 2015

Senarai ini kelihatan seperti elemen penting dalam kelas yang berjaya, jadi apa masalahnya? Dan lebih khusus lagi, mengapa penglibatan murid adalah penunjuk proksi yang kurang baik? Sepatutnya, bukankah semakin sibuk mereka kelihatan, semakin banyak mereka belajar?

Paradoks (sesuatu yg bertentangan dengan pendapat yang diterima umum) ini diterokai oleh Graham Nuthall dalam bukunya ‘The Hidden Lives of Learners’ (2007) di mana dia menulis:

Di kebanyakan bilik darjah yang telah diperhatikan, setiap pelajar sudah mengetahui sekitar 40-50% dari apa yang diajar oleh guru,” (halaman 24).

Pelajar lebih cenderung terjebak dalam tugas yang mereka selesa dan sudah tahu bagaimana untuk melakukannya berbanding dengan tugasan yang tidak selesa atau untuk bergelut dengan ketidakpastian dan tugas yang tidak pasti.

Guru pula lebih senang untuk membenarkan perkara sebegitu, agar kelihatan memenuhi semua indikator proksi ‘penglibatan’ yang penting dalam bentuk pemerhatian pelajaran.

Kesukaran yang lain adalah desakan yang terus-menerus agar pelajar ‘termotivasi’ (sering dengan mengorbankan pengetahuan dan kedalaman subjek) tetapi motivasi itu sendiri tidak mencukupi.

Nuthall menulis bahawa: “Pembelajaran memerlukan motivasi, tetapi motivasi tidak semestinya membawa kepada pembelajaran,” (halaman 35).

Motivasi dan penglibatan adalah elemen penting dalam pembelajaran tetapi apa yang digunakan bersama dengannya yang menentukan keberkesanan.

Memang benar, untuk memotivasikan pelajar tetapi memotivasi untuk melakukan apa?

Sekiranya mereka termotivasi untuk melakukan jenis tugas yang mereka sudah tahu bagaimana melakukan atau fokus pada pelaksanaan tugas dangkal semata-mata dengan mengorbankan asimilasi pengetahuan yang kompleks maka seluruh usaha mungkin membuang masa sahaja.

Pembelajaran dalam banyak perkara tidak dapat dilihat seperti yang telah digariskan berkali-kali oleh David Didau dan tentunya tidak linear tetapi lebih tidak jelas dalam kenyataan.

Seperti yang diingatkan oleh Prof Coe kepada kita, ‘pembelajaran berlaku ketika orang harus berfikir dengan bersungguh-sungguh’ tetapi sayangnya tidak ada cara yang mudah untuk mengukurnya, jadi apa yang dia sarankan berkesan dari segi bukti kualiti?

Akhirnya dia berpendapat bahawa ia menjurus kepada kumpulan kemahiran, tabiat dan keadaan praktik / pelajar yang lebih bernuansa yang sangat sukar untuk dipatuhi, dan tidak pernah diukur.

Perkara seperti “memilih, mengintegrasikan, mengatur, menyesuaikan, memantau, bertindak balas” dan yang bergantung pada “konteks, sejarah, keperibadian, hubungan” dan yang semuanya bekerjasama untuk mewujudkan kesan dan memulakan pembelajaran yang berkesan.

Memang benar bahawa lebih banyak masa untuk guru untuk berefleksi secara kritis akan meningkatkan pertimbangan, tetapi kita juga perlu lebih eksplisit dengan tepat apa yang kita cari dan mengakui bahawa selalunya elemen kelas yang paling jelas mungkin juga yang paling menyesatkan.

Azizi Ahmad adalah bekas pendidik dan masih mengikuti perkembangan pendidikan

*Ini adalah pandangan peribadi penulis dan tiada kaitan dengan pandangan Samudera.my*

Leave a Reply

Related Articles

Back to top button