Antarabangsa

Isu Menteri Agama Samakan Azan Dengan Bunyi Anjing, Ribuan Islam Demonstrasi Depan Istana

Jangan lupa sertai Tiktok, Youtube, Telegram, Twitter, Instagram dan Facebook kami untuk berita terkini.

JAKARTA, 25 Mac 2022 – Ketua Persaudaraan Alumni (PA) 212, Slamet Maarif memaklumkan bahawa mereka sedang merancang untuk mengadakan Himpunan Mempertahankan Islam hari ini yang bertujuan untuk mengheret Abu Janda, Menteri Agama Republik Indonesia H Yaqut Cholil Qouma dan pempengaruh media sosial yang dianggap sering menghina ulama dan Islam ke muka pengadilan.

“Tangkap dan penjarakan penista Agama Yaqut, Saifuddin, Abu Janda dan lainnya. Bersihkan Istana dari buzzer penghina agama dan ulama.”

Himpunan Pertahankan Islam ini telah tersebar luas di media sosial dengan seruan membela Islam dan dikatakan akan dihadiri oleh ribuan orang yang mempunyai visi yang sama iaitu membanteras penghina agama dan ulama, ujar Slamet Maarif.

PA 212 yang bertindak sebagai penggerak himpunan tersebut dengan disertai oleh beberapa pertubuhan Islam lain menamakan himpunan tersebut sebagai “Pertahankan Islam 2503”, satu bentuk usaha memprotes perbuatan menghina agama dan alim ulama.

Permadi Arya atau Abu Janda menimbulkan kontroversi pada 2018 dengan kenyataannya yang mengkritik bendera lambang tauhid dengan mengatakan bendera yang bertuliskan kalimat Lailahailallah Muhammadarasulullah itu adalah bendera teroris.

Selain itu dalam satu hantaran di Twitter miliknya, Abu Janda menggelar Islam sebagai “Islam arogan”.

“Yang arogan di Indonesia itu adalah Islam sebagai agama pendatang dari Arab kepada budaya asli kearifan lokal. Haram-haramkan ritual sedekah laut, sampai kebaya diharamkan dengan alasan aurat.”

Seterusnya, Menteri Agama Yaqut pernah dituntut supaya dilucutkan jawatan dan dipenjarakan kerana kenyataannya menghina Islam.

Persaudaraan Alumni (PA) 212 juga pernah membuat laporan terhadap Menteri Agama Yaqut ke Unit Siasatan Jenayah Polis atas kenyataannya yang membandingkan laungan azan dengan bunyi anjing.

Leave a Reply

Back to top button