Antarabangsa

Indonesia Dakwa Banjir ‘Kiriman Malaysia’

Jangan lupa sertai Tiktok, Youtube, Telegram, Twitter, Instagram dan Facebook kami untuk berita terkini.

NUNUKAN 07 Februari 2022 – Musibah banjir rutin tahunan yang sering melanda Nunukan, Kalimantan Utara tanpa sebarang penyelesaian kini didakwa sebagai ‘kiriman Malaysia’ oleh Badan Tindakan Bencana Daerah (BPBD) Nunukan.

Dakwaan pihak berkuasa ini diterima dengan baik oleh penduduk tempatan, yang kemudian meminta kerajaan Indonesia untuk mendesak Malaysia menyelesaikan punca banjir tersebut.

BACA: KP Kesihatan Sahkan Berlaku Kes Radang Jantung Selepas Vaksin

BACA: Kes Sejumlah Banduan Kajang Mati Lepas Dos Ketiga, PPIM Tuntut Penjelasan

BACA: Dos Penggalak Mungkin Bawa Penderitaan: “Istikharah Dahulu” – Mufti Perlis

“Sejak Indonesia merdeka, banjir kiriman dari Malaysia tidak menjadi perhatian serius pemerintah Republik Indonesia. Kita tidak pernah mendengar ada nota protes diplomatik misalnya, padahal ini aliran dari Malaysia yang ertinya bukan bidang kuasa pemerintah daerah lagi,” kata Lumbis, seorang penduduk tempatan.

‘”Jadi selama ini pengendalian banjir di lima daerah kita masih seperti bulatan. Berputar-putar seperti itu terus, tanpa ada solusi akan bagaimana ini. Kami ini ketika banjir menerjang, tanaman kami mati dan rumah tak bisa didiami. Ketika surut, ancaman tanah runtuh sudah menanti. Apa ini terus dibiarkan begini selamanya?’”

Banjir ‘kiriman Malaysia’ awal tahun ini telah mengakibatkan kehidupan 15,083 penduduk terjejas dengan 2,235 infrastruktur mengalami kerosakan dengan kerugian dianggarkan mencecah 60 bilion rupiah, menurut laporan BPBD Nunukan.

Banjir setiap tahun itu didakwa berpunca dari limpahan Sungai Talangkai di Sepulut, Sabah yang mengalir masuk ke wilayah Indonesia menerusi Sungai Labang, Sungai Pensiangan dan Sungai Sembakung yang kemudian membanjiri kawasan berdekatan.

Leave a Reply

Back to top button