Terkini

Guna Kaedah Kebarangkalian Berbanding Kepastian – Azizi Ahmad

Jangan lupa sertai Telegram, Twitter, Instagram dan Facebook kami untuk berita terkini

Saudara Pengarang,

Kita tentu perasan bahawa, mereka yang kompeten sering turut dilanda keraguan, dan yang tidak cekap cenderung pula yakin akan kecemerlangan mereka.

Atau secara lebih mudah, mereka yang tidak cekap atau tidak cerdik sering kali terlalu ‘bingai’ atau tidak cekap untuk memahami dengan tepat betapa mereka tidak tahu dan tidak cekapnya mereka. Mereka hanya fikir mereka hebat. Ini disebut sebagai Kesan Dunning-Kruger.

Idea ini menjelaskan begitu banyak tingkah laku dunia nyata sehingga menjadi terkenal sebagai penjelasan mengenai kekurangan yang kita semua alami dalam kehidupan kita sehari-hari.

Kesan Dunning-Kruger bukan hanya label berguna untuk rakan pejabat anda yang paling menjengkelkan (atau ahli politik yang paling tidak disukai) tetapi turut menunjukkan bagaimana kita semua boleh menjadi ‘bingai’ dan sering tidak menyedari akan kekurangan kita.

Bersandar dan bergantung harap pada orang lain.

Pelajaran yang paling penting dalam Kesan Dunning-Kruger bukanlah bahawa orang lain tidak pandai menilai kecekapan mereka sendiri; tetapi bagaimana lemahnya kita menilai kemampuan diri sendiri.

Sebilangan daripada kita mungkin akan berasa terkesan dan ada yang tidak, cepat atau lambat. Tetapi tidak mengetahui skop kejahilan diri sendiri adalah sebahagian daripada keadaan manusia.

Kita semua terdedah kepada kejahilan dan terlalu yakin. Salah satu cara untuk mula membetulkannya adalah dengan lebih menumpukan pada pemikiran lain. Bekerja secara berkumpulan cenderung tidak membisukan berbanding individu.

Banyak masalah atau isu yang kita hadapi disebabkan kita cuba melakukannya sendiri. Kita terlalu yakin bergantung pada diri sendiri. Kita membuat keputusan yang autokratik.

Jika kita sudi berunding, berbincang, berkerjasama dengan orang lain, sering kita belajar sesuatu atau mendapatkan perspektif yang berbeza yang dapat sangat membantu.

Bayangkan senario terburuk.

Optimisme mempunyai tempat dalam kehidupan tetapi tidak semestinya, ketika anda berusaha membuat keputusan yang benar-benar pintar.

Menurut ahli psikologi, “Tanyakan pada diri anda di mana anda mungkin salah sekiranya keputusan itu penting. Atau bagaimana rancangan anda boleh berakhir dengan bencana? Fikirkan secara menyeluruh, itu penting”.

Fikirkan kebarangkalian, bukan kepastian.

Ingin menjadi lebih baik dalam meramalkan masa depan dan dengan itu membuat keputusan yang lebih baik hari ini?

Lupakan sahaja kaedah gaya berfikir hitam-putih, ya-atau-tidak, dan sebaliknya cuba berfikir dari segi kebarangkalian.

Bukan kaedah, “Adakah X atau Y akan berlaku?” tetapi, “Apakah kemungkinan X atau Y berlaku – 10, 50, 80 peratus?” (Padukah ilmu statitistik ahli politik kita?)

Petua ini datang “dari karya [psikologi Universiti Pennsylvania] Philip Tetlock dan ‘superforecastersnya”.

Tetlock mendapati bahawa “mereka yang berfikir bukan dari sudut kepastian tetapi dari sudut kebarangkalian cenderung melakukan yang lebih baik dalam meramalkan dan menjangka apa yang akan berlaku di dunia daripada orang yang berfikir secara pasti.”

Ketahui mana satu fakta mana satu pendapat.

Semasa di sekolah rendah, beberapa guru mungkin telah membuat anda melakukan latihan di mana anda memisahkan fakta dari pendapat.

“Gambar ini cantik” adalah pendapat. “Anda dilahirkan di Malaysia” adalah kenyataan. Namun, ramai daripada kita yang melupakan perbezaan penting ini.

Sekiranya anda ingin menjadi lebih pintar, anda perlu mengingatkan diri anda bahawa beberapa soalan tidak terbuka untuk penafsiran peribadi.

Jika kita meneliti samada PN, PH, MN atau BN, tentu mereka berbeza dari segi keutamaan mereka untuk negara dan teori ideologi mereka tentang bagaimana mereka harus mengurus negara ini.

Mereka juga berbeza dengan apa yang mereka fikir mengenai negara ini. Mereka benar-benar berbeza dari segi “Adakah ekonomi berjalan dengan baik?”; “Apa rekod pentadbiran kerajaan tebuk atap?”; “Adakah pasaran saham naik atau turun?”

Tetapi “ini adalah persoalan fakta”. Anda tidak perlu mendapatkan pandangan. Yang perlu anda lakukan hanyalah mencari jawapan yang tepat.

Lebih baik mengatakan “Saya tidak tahu.”

Mencari fakta-fakta ini sangat mudah hari ini terima kasih kepada Google. Bahagian yang sukar bukan penyelidikan, tetapi psikologi.

Sebelum anda berhasrat untuk mencari maklumat, pertama anda harus mengakui bahawa anda belum mengetahui maklumat tersebut.

Itu memerlukan kerendahan hati intelektual, dan manusia tidak selalu hebat dalam kerendahan hati.

Ramai dari kita tidak selesa untuk mengatakan, ‘Saya tidak tahu.’ Itu salah satu perkara yang tidak pernah dapat kita buat untuk membuat orang melakukan dan mengakuinya.

Tetapi walaupun psikologi mungkin tidak menemukan tuas yang tepat untuk mendorong kita ke arah kerendahan hati, itu adalah kuasa setiap individu untuk memilih untuk secara aktif mengingatkan diri kita tentang had pengetahuan kita. Lakukan ini dan anda akan mampu menjadi lebih pintar.

Azizi Ahmad adalah pembaca Samudera.my yang cuba mengamalkan kaedah ‘kebarangkalian’

*Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pendapat Samudera.my*

Leave a Reply

Related Articles

Back to top button