Surat Pembaca

Ahli Politik Juga Harus Diuji Secara Psikometrik? – Azizi Ahmad

Jangan lupa sertai Tiktok, Youtube, Telegram, Twitter, Instagram dan Facebook kami untuk berita terkini

Saudara Pengarang,

Ia akan menguntungkan semua orang jika ahli politik kita turut mengambil ujian psikometrik dan berkongsi keputusan dengan pengundi.

Ujian psikometrik yang mantap menunjukkan siapa anda sebenarnya.

Jika ‘awak yang sejati’ layak dan sesuai, apa yang perlu ditakuti?

Subjektiviti dan maklumat yang salah akan hilang; pengundi akan berasa lebih berpengetahuan, mungkin lebih terlibat secara positif; dan ahli politik akan berasa lebih yakin untuk menampilkan diri mereka seperti yang sebenarnya.

Buat masa ini, kita berjuang untuk benar-benar ‘mengenal’ ahli politik sedia ada dan, walaupun jumlah masa siaran yang mereka terima, landskap media tidak begitu membantu.

Biasanya, ujian psikometrik hanya tertumpu kepada aspek personaliti yang relevan dengan prestasi dalam sesuatu peranan.

Dalam kapasiti ini, ujian psikometrik benar-benar boleh menumpukan pada keberkesanan seorang ahli politik dari segi prestasi mereka dan menentang aspek yang lebih remeh dan berlebihan dalam keperibadian mereka, yang entah bagaimana telah menjadi kebiasaan bagi ahli politik.

Kita merasakan sebagai satu keperluan untuk ‘meluluskan’ semua jenis aspek kehidupan mereka, dari moral dan etika mereka kepada apa yang mereka pakai, bagaimana rupa mereka atau bahkan bagaimana mereka makan minum.

Ini menjadikan mereka lebih seperti ‘selebriti’, di mana kejayaan mereka berdasarkan daya tarikan yang lebih luas daripada potensi prestasi mereka dalam peranan, tetapi mereka jarang mempunyai sumber atau malah selera untuk menguruskan diri mereka sedemikian.

Rasa persetujuan/penolakan ini membolehkan kehidupan kita sendiri menjadi lebih setanding dan hampir dengan kehidupan mereka.

Itu adalah perkara yang baik jika ia bermakna kita boleh berhubung dengan ahli politik kita dengan lebih baik, tetapi ia menjadikan pengurusan dan penguasaan jenama peribadi ahli politik sebagai proses yang kompleks.

Sesungguhnya, jika jenama itu diuruskan dengan baik, tiada ganjaran keuntungan; ia cepat ditafsirkan sebagai putaran dan ditolak.

Agenda ahli politik dipinggirkan dan dibentuk agar sesuai dengan ungkapan pendek untuk menjawab isu-isu masyarakat yang kompleks.

Mereka perlu ‘mencerminkan’ rasa kita sebagai persona mesra media dan berhati-hati dengan sesiapa yang melangkah di luar perspektif norma kita .

Dan perasaan sinis umum pengundi yang melihat ahli politik sebagai ‘semuanya sama’ hampir tidak dibantu oleh ‘talian parti’ yang mengukuhkan rasa persamaan untuk melindungi ideologi parti yang nampaknya tidak mengikut rentak atau relevan dengan masyarakat pada umumnya.

Dan kemudian ia hanya melihat kepada bahan subjek. Tiada siapa boleh menafikan kepentingannya, tetapi ia sering terasa jauh dan tidak dapat diakses oleh orang ramai untuk menavigasi kerana ia bersaing dengan begitu banyak lagi kepuasan emosi yang lebih memberi ganjaran untuk jangka masa perhatian jangka pendek yang semakin lama.

Jadi, sesuatu yang jelas perlu diubah jika proses pilihan raya ingin mempunyai rasa penglibatan atau nilai sebenar.

Risiko keluar masuk menjadi semakin rendah dan akibatnya tidak demokratik, walaupun senario penting yang kita hadapi.

Pemikiran segar harus digalakkan. Isunya jelas, sistem semasa tidak membenarkan kita mengenali ahli politik kita dengan pasti dan ujian psikometrik sudah pasti akan membantu.

Azizi Ahmad adalah mantan pendidik yang minat dengan ilmu pentaksiran.

Ini adalah pendapat peribadi penulis dan tidak semestinya mewakili pendapat Samudera.my*

Leave a Reply

Back to top button
%d bloggers like this: